Skip to content

Komen Tema “Janji Ditepati”

Ogos 25, 2012

Bismillah,

Slogan janji ditepati boleh dilihat melalui beberapa perspektif. Secara prinsipnya, ciri-ciri orang yang beriman adalah orang yang sentiasa menunaikan janji. Allah SWT menyatakan di dalam Al-Quran di dalam surah Al-Mukminun tentang ciri-ciri orang yang beriman, di antaranya ialah,

وَالَّذِينَ هُمْ لأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ

Ertinya: “Dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya.” (surah Al-Mukminun, 23: 8)

Mereka berpegang teguh dan menunaikan janji serta amanah. Begitu juga Allah SWT menyebut di dalam surah Al-Maidah,

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا أَوْفُوا بِالْعُقُودِ

Ertinya: “Wahai orang-orang yang beriman, tunaikanlah janji-janji.” (surah Al-Maidah, 5:1)

Manakala ciri-ciri golongan munafiq adalah sering memungkiri janji. Golongan munafiqin ini sangat besar hukumnya di dalam Islam. Ada beza di antara orang munafiq dan ciri-ciri munafiq. Firman Allah SWT tentang orang munafiq,

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ فِي الدَّرْكِ الْأَسْفَلِ مِنَ النَّارِ وَلَنْ تَجِدَ لَهُمْ نَصِيرًا

Ertinya: “Sesungguhnya orang-orang munafiq itu ditempatkan pada neraka yang terbawah. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka.” (surah An Nisa’, 4: 145)

Maknanya hukuman munafiq ini adalah satu hukuman yang sangat dahsyat. Maka Allah SWT melalui Nabi-Nya SAW memberikan penjelasan kepada kita tentang ciri-ciri munafiq agar kita tidak menjadi munafiq.

Di antara ciri-ciri munafiq yang disebutkan di dalam hadis Nabi SAW,

آيَةُ الْمُنَافِقِ ثَلاَثٌ: إِذَا حَدّثَ كَذَبَ. وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ. وَإِذَا ائْتُمِنَ خَانَ. متفق عليه. ولهما من حديث عبدالله بن عمر: وَإِذَا خَاصَمَ فَجَرَ

Ertinya: “Tanda munafiq ada tiga: apabila berbicara dia berdusta, apabila berjanji dia mengingkari, dan apabila diberi kepercayaan (amanah) dia berkhianat.” (Muttafaqun ‘alaih)

Maka sikap kita sebagai orang yang beriman, kita hendaklah berusaha untuk menunaikan janji agar kita tidak tergolong dalam golongan munafiq.

Bagaimana janji ditunaikan

Isu yang seterusnya ialah bagaimana seorang yang beriman itu hendak menunaikan janjinya. Ada di antara caranya ialah dengan memotivasikan dirinya dengan cara menjadikan janji-janjinya sebagai satu kempen. Contohnya jelajah janji ditepati.

Satu kempen yang dibuat untuk memotivasikan dirinya merupakan suatu perkara yang baik. Tidak menjadi masalah untuk menggunakan satu tema untuk dijadikan sebagai kata-kata semangat bagi memastikan diri kita menunaikan apa yang kita janjikan.

Begitu juga seperti azam yang kita nyatakan, apa azam kita pada tahun ini? Tidak semestinya apabila dia menyatakan azamnya bererti dia melaksanakan keseluruhannya, tetapi ia merupakan satu cabaran kepadanya untuk melaksanakan keseluruhannya dan merencanakan serta menyusun jadual kehidupannya.

Contoh teladan

Apabila dia menjadikan hal ini sebagai tema dan motivasi bagi dirinya, bukankah ia menjadi contoh suri teladan bagi orang lain? Apabila seorang sahabat Nabi bersedekah dengan membawakan sebekas tamar, Nabi SAW berkata,

من سن في الإسلام سنة حسنة فله أجرها و أجر من عمل بها بعده من غير أن ينقص من أجورهم شيئ و من سن في الإسلام سنة سيئة كان عليه وزرها و وزر من عمل بها من بعده من غير أن ينقص من أوزارهم شيئ

Ertinya: “Barangsiapa yang melakukan suatu perbuatan yang baik dalam Islam maka baginya pahala dari perbuatannya itu dan pahala dari orang yang melakukannya sesudahnya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Dan barangsiapa yang melakukan suatu perbuatan yang buruk, maka baginya dosanya dan dosa dari orang yang melakukannya sesudahnya, tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun.” (riwayat Muslim, no. 1017)

Jadi sekiranya tema ini berkesan dan pihak yang mewujudkan tema ini benar-benar melaksanakan janji mereka, dan pihak lain terkesan untuk menepati janji, maka menjadi satu contoh teladan juga bagi umat Islam untuk mengikuti contoh teladan yang baik ini.

Tidak perlu gusar

Sebenarnya tidak ada pihak yang perlu takut dan gusar dengan kempen-kempen yang seperti ini kerana yang akan menjadi hakim dan menilai adalah rakyat.

Saya tidak mengatakan sistem demokrasi sebagai sistem Islam, tetapi bagi pihak yang memperjuangkan sistem demokrasi ini haruslah menyerahkannya kepada rakyat untuk menilai dan menentukan adakah pemimpin-pemimpin ini menunaikan janji mereka ataupun tidak. Mengapa kita sibuk menghukum?

Maka tidak perlu kita gusar, gundah atau gulana. Sewajarnya kita melihat dan bermuhasabah diri sendiri. Kita sibuk mengkritik tema orang lain, menuduh orang tidak menepati janji. Adakah janji-janji kita semuanya telah ditepati?

Wallaahua’lam.

http://www.youtube.com/watch?v=WktoPUnitqQ

Tinggalkan Komen

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: