Skip to content

Penerangan: Hudud, ta’zir dan qisas

Oktober 10, 2012

Ustaz Fathul Bari Mat Jahya

Apabila kita faham dan kenal barulah kita ada rasa kasih dan sayang. Apabila ada rasa kasih dan sayang barulah ada keinginan untuk mengikuti dan melaksanakan.

Kita tidak memberi kefahaman kepada masyarakat tentang hukum Allah, apabila bercakap sahaja tentang hukum ini, kita asyik bercakap tentang mencuri hukumnya potong tangan. Betul, mencuri hukumnya potong tangan, tetapi kita tidak menceritakan mencuri yang bagaimana, berapa kadar curinya, nilai barang yang dicuri, kadar potong tangan, kaedah pembuktian, dan saksinya bagaimana? Itu semua kita tidak tahu, yang kita tahu hanyalah mencuri hukumnya potong tangan.

Bagi yang telah berkahwin dan berzina, umum mengetahui hukumannya adalah rejam sampai mati. Namun bagaimana kaedah merejam? Siapa yang sanggup merejam? Kalau pada zaman Nabi SAW, orang yang dihukum akan tanam separuh badan dan dibaling dengan batu. Sekarang ini siapakah yang sanggup membaling batu dekat orang sampai mati?

Kerana itulah kita perlu membincangkan kaedah perlaksanaannya. Yang banyak dibincangkan pada hari ini adalah tentang hukuman itu sendiri. Kita tidak ceritakan kepada orang ramai tentang keindahan hukum ini, jadi bagaimana orang ramai hendak menerimanya?

Sebab itu kita katakan kepada teman-teman kita tidak kira Muslim atau non-Muslim, kita tanyakan, tahu atau tidak tentang hukum ini? Jika tidak tahu, jangan pandai-pandai menolak, menghina, atau menyindir hukum ini. Datanglah kepada kami untuk kami ceritakan tentangnya.

Qisas

Qisas merupakan hukum Allah, yakni hukum balas balik. Firman Allah SWT di dalam Al-Quran,

وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ فِيهَا أَنَّ النَّفْسَ بِالنَّفْسِ وَالْعَيْنَ بِالْعَيْنِ وَالْأَنْفَ بِالْأَنْفِ وَالْأُذُنَ بِالْأُذُنِ وَالسِّنَّ بِالسِّنِّ وَالْجُرُوحَ قِصَاصٌ

“Dan Kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (Taurat) bahawasanya nyawa (dibalas) dengan nyawa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka luka (pun) ada qishashnya.” (surah Al-Maidah, 5 :45)

Hukuman ini bukan dilaksanakan oleh orang yang disakiti. Ia dilaksanakan oleh pemerintah. Jika diberi kepada orang yang disakiti membalasnya, mungkin dia akan membalas secara berlebihan.

Pernah berlaku di Saudi, bergaduh dua orang Arab daripada Mesir. Seorang daripada mereka menyimbah asid ke muka kawannya sehingga matanya jatuh dan buta sebelah. Jadi untuk melaksanakan hukum qisas, mahkamah memanggil kedua belah pihak, dan setelah cukup pembuktian, cukup saksi dan sabit kesalahan, mahkamah bertanya dahulu kepada orang yang buta matanya, adakah dia mahu memaafkan pelakunya.

Lelaki yang buta matanya berkata dia ingin memaafkan tetapi kabilahnya tidak mahu memaafkan, dibimbangi jika lelaki ini pulang ke Mesir, kabilahnya akan membunuhnya. Maka dilaksanakan hukum qisas ke atas lelaki ini.

Ini kerana hukum qisas merupakan hukuman yang Allah berikan pilihan kepada mangsa sama ada mahu membalas balik atau memaafkan.

Bagaimana kaedah pelaksanaannya? Bukan mencungkil mata si pesalah. Bukan dengan mengambil benda tajam dan menikam matanya, bukan dengan menuang balik asid ke wajahnya. Tidak. Tetapi si pesalah dibawa ke hospital dan doktor yang akan membuat pembedahan dan mengeluarkan matanya. Begitulah kaedah hukum balas balik, dan hukuman hanya dilaksanakan melalui kaedah-kaedah pembuktian, bukan sesuka hati.

Di internet pernah tersebar video pencuri skrap getah ditangkap dan dibelasah habis-habisan oleh penduduk kampung, dipukul, diterajang dan sehingga dilekatkan kaki pencuri kepada ekzos motor yang panas. Adakah ini yang Islam kehendaki? Berapa ramai peragut yang ditangkap oleh orang awam dan dibelasah sehingga lembik dan patang tulang? Adakah itu hukum yang Islam kehendaki.

Pernah ditangkap di negeri sebelah utara pasangan berzina di mana lelaki itu berzina dengan isteri orang. Ditangkap dan dipukulnya sehingga mati. Sedangkan hukum Islam bagi orang yang belum berkahwin adalah disebat. Ini yang kita cuba fahamkan tentang hukum Islam. Hukum Islam bukan sekadar tangkap dan balun, tangkap dan potong tangan. Sebab itu kata Allah di dalam Al-Quran,

وَلَكُمْ فِي الْقِصَاصِ حَيَاةٌ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Dan dalam qisas itu adalah kehidupan bagimu, wahai orang-orang yang berfikir, supaya kamu bertakwa.” (surah Al-Baqarah, 2: 179)

Seorang tokoh ulama terkenal, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya tentang ayat ini, bagaimana qisas dikatakan kehidupan sedangkan orang yang membunuh dibalas balik dengan hukum bunuh, maka ramailah yang akan mati. Jadi mengapa Allah sebutkan di dalam Al-Quran, di dalam qisas itu ada kehidupan?

Kata Syaikh, sesungguhnya indahnya bahasa Al-Quran, indahnya hukuman Allah SWT, apabila pesalah yang cukup syarat, cukup bukti, cukup saksi itu dibunuh, ia akan mengurangkan kadar jenayah kerana dua perkara; pertama – si pembunuh telah tiada, kedua – orang lain takut untuk membunuh. Sebab itulah ia boleh mencambahkan dan memperbanyakkan kehidupan.

Ta’zir

Ta’zir adalah salah satu hukum daripada hukum-hukum Allah. Ta’zir adalah satu undang-undang yang Allah SWT berikan keistimewaan kepada pemimpin atau pemerintah Islam yang sah untuk berhukum dengannya, bergantung kepada keperluan dan kemaslahatan.

Saya bawakan contoh judi. Judi Allah hina di dalam Al-Quran, Nabi SAW hina di dalam hadis. Bahkan di dalam mana-mana agama lain, semua mengkritik dan mengutuk kaki-kaki judi. Tetapi di dalam Al-Quran dan hadis sendiri tidak dinyatakan perlaksanaan hukuman tertentu ke atas kaki judi. Maka ia bergantung kepada pemerintah. Kalau pemerintah melihat dalam negaranya mungkin hanya 1% yang bermain judi, mungkin hukuman yang diberi tidak terlalu berat. Tetapi kalau dalam satu negara, 80% adalah kaki judi, dia mungkin akan meletakkan hukuman yang berat.

Contoh lain adalah rasuah. Nabi SAW menyebut di dalam hadis,

لَعَنَ اللَّهُ الرَّاشِيَ وَالْمُرْتَشِيَ فِي الْحُكْمِ

Ertinya: “Allah melaknat orang yang merasuah dan penerima rasuah dalam hukum.” (riwayat Ahmad dan lainnya)

Tetapi wujudkah hukuman tertentu yang Allah tetapkan bagi orang yang terlibat dalam rasuah? Tidak, Nabi pun tidak pernah menyebutnya. Jadi hukuman yang tidak dinyatakan oleh Allah dan Rasul seperti ini tidak boleh dikatakan hukum hudud, ia kembali kepada ta’zir, kembali kepada kecerdikan pemimpin untuk menentukan kadar hukuman sesuai dengan keperluan.

Sebab itu kalau kita lihat dalam sebuah negara luar, ada yang mencadangkan sampai rasuah dikenakan hukuman bunuh. Kalau kadar rasuah sangat membimbangkan, pelaksanaan hukuman rasuah yang berat perlu dilaksanakan. Sebab itu keluarlah satu kaedah yang ulama sebut,

التصرف على الرعية منوط بالمصلحة

“Tindakan pemerintah ke atas rakyat bergantung kepada kemaslahatan.”

Contoh lain adalah money laundering. Duit yang didapatkan dari aktiviti haram di luar sana yang hendak dibawa masuk ke negara kita tidak dibolehkan. Kemudian ia masuk secara haram dan ditangkap. Adakah apabila hukuman ini tidak dinyatakan di dalam Al-Quran, maka pesalah dilepaskan?

Judi dalam bola sepak, tidak ada di dalam Al-Quran dan hadis. Perniagaan menjual manusia, pendatang asing tanpa izin dan sebagainya, perkara seperti ini apabila tiada hukumannya di dalam Al-Quran maka ianya dipindahkan kepada kebijaksanaan pemimpin untuk menentukan hukuman, inilah yang dinamakan ta’zir.

Diyah (Diyat)

Diyah adalah satu topik khusus yang dipanggil ganti rugi. Contohnya, kemalangan jalan raya, seorang melanggar secara tidak sengaja, maka dia perlu membayar ganti rugi. Bunuh secara tidak sengaja, kalau menurut perundangan Islam, dia perlu membayar ganti rugi.

Diyah ini ada keterikatan dengan hukum balas balik. Dalam kes kecederaan mata seperti yang disebut awal tadi, sekiranya orang yang dicederakan memaafkan pelakunya, orang yang melakukan kecederaan tersebut harus membayar ganti rugi.

Semua perkara ini ada disebut oleh Nabi SAW; mata kena bayar berapa, tangan kalau putus kena bayar berapa, kepala kalau pecah kena bayar berapa, kalau kena tulang kena bayar berapa, kalau terkopak kena bayar berapa, semuanya telah diceritakan secara detil di dalam hadis-hadis Nabi SAW.

Hudud

Berbalik kepada topik utama kita iaitu hudud. Hudud berasal daripada perkataan arab al-had (batasan). Bawa kereta pun ada had laju, pergaulan lelaki dan wanita juga ada had dan batasan. Dalam berbicara dan berkata-kata juga ada had dan batasan. Filem hina Nabi, itu sudah melampaui had dan batasan yang dibenarkan. Maka dalam setiap urusan kehidupan seorang muslim, ada had yang perlu dipatuhi.

Dalam Al-Quran, apabila Allah SWT menceritakan tentang pembahagian harta pusaka, setelah Allah menceritakan semuanya secara detil, Allah berfirman,

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ فَلَا تَعْتَدُوهَا

Ertinya: “Itulah batasan-batasan Allah, maka janganlah kamu melampauinya.” (surah Al-Baqarah, 2: 230)

Maka itu maksud asal perkataan had. Apabila kita katakan hudud, ia bermaksud batasan-batasan yang telah Allah SWT tetapkan dalam jenayah syariah. Contohnya mencuri, menuduh orang berzina, memberontak, minum arak, berzina, dan lain-lain. Ini adalah senarai beberapa kesalahan yang termasuk dalam hudud. Kenapa dinamakan hudud adalah kerana Allah SWT telah menentukan kaedah hukumannya, bagaimana pelaksanaan, dan kadar hukumannya.

Contoh-contoh hukuman hudud

  1. Mencuri

Apabila Allah menyebut di dalam Al-Quran,

وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُوا أَيْدِيَهُمَا جَزَاءً بِمَا كَسَبَا نَكَالًا مِنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

“Lelaki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) balasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah, dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (surah al-Maidah, 5:38)

Ini bukan cerita seorang mencuri lalu kita tangkap dan potong tangannya. Ini bukan seperti beli ayam di pasar, tetapi perlu kepada pembuktian dan saksi yang adil. Perlu melihat kepada benda apa yang dia curi. Sabda Nabi SAW,

لاَ تُقْطَعُ يَدُ السَّارِقِ إِلاَّ فِي رُبْعِ دِيْنَارٍ فَصَاعِدًا

“Tidak dipotong tangan pencuri kecuali barang yang dicuri bernilai satu per empat dinar atau lebih.” (Muttafaqun ‘alahi)

Jadi adakah boleh jika orang mencuri buah mempelam satu raga, kita potong tangannya? Sabda Nabi SAW di dalam hadis yang lain,

لا قَطْعَ فِي ثَمَرٍ وَلا كَثَرٍ

“Tidak ada potong tangan dalam (pencurian) buah dan tandan kurma.” (riwayat Abu Dawud dan At-Tirmidzi)

Jadi hal ini perlu difahami dengan betul. Bukan semua jenis mencuri dikenakan hukuman hudud. Mencuri motorsikal, adakah boleh dikenakan hukuman hudud ke atasnya?

Perlu diperhatikan, adakah motorsikal itu berada dalam jagaan dan kawalan tuannya, atau tuannya meninggalkan sahaja motorsikalnya di tepi jalan? Kereta Ferrari yang dicuri, sekiranya ia diparkir di dalam kawasan rumah, dan ada pengawal yang menjaga kawasan rumah tersebut, kemungkinan ya, barulah hukum hudud itu dilaksanakan kepada si pencuri.

Ini semua dibincang secara detil oleh para ulama, termasuklah kadar mana tangan si pencuri yang dibuktikan bersalah itu dipotong.

Perlu dilihat juga sekiranya kecurian berlaku pada musim kemarau dan pencuri adalah dari kalangan orang miskin, tidak ada potong tangan ketika mana musim lapar dan orang yang mencuri berada di dalam kemudharatan.

Apabila ada masalah dalam pembuktian, disebut di dalam hadis,

ادْرَأُوا اَلْحُدُودَ بِالشُّبُهَاتِ

“Ketepikah hukum hudud kerana ada syubhat (dalam pembuktian).”

  1. Zina

Apabila seseorang ditangkap berzina, untuk disabit kesalahan perlu kepada saksi yang adil. Bukan semudah tangkap dan terus menjatuhkan hukuman.

Saya tertarik apabila ada orang mengulas tentang isu rogol, katanya hukum hudud tidak sesuai kerana jika non-muslim merogol muslim, disebabkan tiada saksi si mangsa tidak boleh mengadu, jika dia mengadu, dia akan disabitkan kesalahan menuduh orang yang tidak bersalah (qadzaf) iaitu sebat 80 kali sebatan.

Sebenarnya dia tidak faham tentang kaedah pembuktian hukum Islam. Kalau seseorang itu dirogol dan tidak ada bukti, Islam mempunyai kaedah pembuktian yang lain contohnya melalui teknologi seperti DNA, CCTV dan lain-lain. Cuma kesalahan yang dibuktikan melalui kaedah DNA dan CCTV tidak boleh dikenakan hukuman hudud, tetapi kembali kepada hukuman ta’zir.

Bukanlah tidak dikenakan sebarang hukuman kepada pesalah tetapi dipindahkan daripada hukuman hudud kepada hukum ta’dzir. Orang yang mengulas tersebut tidak faham, kitalah yang bertanggungjawab memahamkan dia.

Wallaahua’lam.

Teks disediakan berdasarkan rakaman berikut:

http://www.youtube.com/watch?v=CUT-FJ26v5U&feature=plcp

From → Fiqh & Syariah

One Comment
  1. susah juga memahai hukum Islam. Salah tafsir, maka salah pula pelaksanaannya.Kita musti berhati-hati mentafsir. Terima kasih atas artikelnya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: