Skip to content

Hikmah di sebalik ibadah korban

Oktober 29, 2012

Ustaz Fathul Bari Mat Jahya

Ustaz Fathul Bari, CEO iLMU menyembelih haiwan korban pada hari raya ke-3 di Shah Alam

Orang-orang yang beriman akan selalu merindukan Kota Suci Mekah, tanah tumpah darah pembawa agama ini yakni Nabi Muhamad saw. Setiap Muslim yang baligh, berakal, merdeka  dan mampu, disyariatkan untuk menjejakkan kaki mereka ke tanah haram ini sekurang-kurangnya sekali seumur hidup bagi menunaikan ibadah haji.

Firman Allah Ta’ala yang bemaksud, “Sesungguhnya rumah yang pertama kali dibangun untuk (tempat beribadah) manusia ialah Baitullah yang berada di Bakkah (Makkah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi seluruh manusia. Padanya terdapat tanda-tanda yang nyata, (di antaranya) maqam Ibrahim; barangsiapa memasukinya (Baitullah itu) menjadi amanlah dia; mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, iaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barangsiapa mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Mahakaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.” (Ali ‘Imran: 96-97)

Setiap tahun lebi 20 ribu umat Islam dari negara kita akan pergi ke sana menyertai jutaan umat Islam dari seluruh dunia untuk menyahut seruan haji. Ada yang menaiki kapal terbang, ada yang menaiki kapal laut, bahkan ada yang berjalan kaki. Ada yang berdikit-dikit menghimpun duit sejak usia remaja demi mencukupkan bekal haji di hari tua.

Namun disebalik keghairahan dan kegembiraan jemaah haji menunaikan ibadah dan mendulang pahala berganda di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi; ramai juga umat Islam yang lain terpaksa memendam rasa lantaran tidak terpilih menjadi tetamu Allah pada ketika ini.

Walaupun tidak terpilih menjadi tetamu Allah menunaikan ibadah haji, umat Islam masih boleh mendapatkan keutamaan yang banyak melalui ibadah lain yang disyariatkan pada bulan Zulhijjah. Salah satu yang tidak kalah besar pahala dan keutamannya ialah ibadah korban.

Hikmah pensyariatan ibadah korban

Antara hikmah ibadah korban termasuklah bersyukur kepada Allah atas nikmat kehidupan yang diberikan.

Kedua ialah untuk meniru teladan Nabi Ibrahim as yang diperintahkan agar menyembelih anaknya sendiri Nabi Ismail. Ini dikisahkan di dalam firman Allah yang bermaksud,

“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur yang mampu) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata, ‘Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu, maka fikirkanlah apa pendapatmu!’ Ia menjawab, ‘Hai ayahku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu, insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar’. Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipis(nya), (nyatalah kesabaran keduanya). Dan Kami panggillah dia, ‘Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu’, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar” (surah As-Soffat : 102-107)

Dalam penyembelihan korban terdapat upaya menghidupkan sunnah ini dan menyembelih sesuatu dari pemberian Allah kepada manusia sebagai ungkapan rasa syukur kepada Pemilik dan Pemberi kenikmatan. Syukur yang tertinggi adalah kemurnian ketaatan dengan mengerjakan seluruh perintahNya.

Ketiga pula ialah, agar setiap mukmin mengingat kesabaran Nabi Ibrahim as dan Nabi Isma’il as, yang membuahkan ketaatan pada Allah dan kecintaan pada-Nya lebih dari diri sendiri dan anak. Pengorbanan seperti inilah yang menyebabkan lepasnya ujian sehingga Allah menukarkan Isma’il pun menjadi seekor kambing. Jika setiap mukmin mengingat  kisah ini, seharusnya mereka mencontohi sikap sabar ketika melakukan ketaatan pada Allah dan seharusnya mereka mendahulukan kecintaan Allah dari hawa nafsu dan syahwatnya.(Lihat Al Mawsu’ah Al Fiqhiyyah, 5: 76)

Keempat ialah berkongsi nikmat dan rezeki yang Allah berikan dengan orang lain di hari raya Aidl Adha. Ketika seorang Muslim menyembelih korbannya, maka ia telah berkongsi nikmat bersama keluarganya dengan memakan sebahagian daging tersebut. Dan ketika memberi sedekah bahagian yang lain untuk jiran-tetangga dan kerabatnya, maka dia telah berkongsi nikmat dan rezeki dengan mereka.

Kelima, ibadah korban lebih baik daripada sedekah dengan wang yang sama nilai dengan haiwan korban. Ibnul Qayyim rhm berkata, “Penyembelihan yang dilakukan di waktu mulia lebih afdal daripada sedekah senilai penyembelihan tersebut. Oleh kerananya jika seseorang bersedekah untuk menggantikan kewajiban penyembelihan pada manasik tamattu’ dan qiron meskipun dengan sedekah yang bernilai berlipat ganda, tentu tidak bisa menyamai keutamaan udhiyah.” (Lihat Talkhish Kitab Ahkamil Udhiyah wadz Dzakaah, hal. 11-12 dan Sahih Fiqh Sunnah, 2: 379.)

Melihat kepada besar faedah dan manfaat kepada orang yang menunaikan ibadah korban, maka selayaknya setiap Muslim berusaha sedaya-upaya untuk melaksanakannya setiap tahun. Sebilangan ulama’ menyatakan ianya sebagai wajib, namun alam mazhab Syafi’i ia merupakan ibadah sunat yang sangat dituntut.

Syaikh Muhammad Al Amin Asy Syinqithi mengatakan, “Janganlah meninggalkan ibadah korban jika seseorang mampu untuk menunaikannya. Kerana Nabi saw sendiri memerintahkan, “Tinggalkanlah perkara yang meragukanmu kepada perkara yang tidak meragukanmu.” Selayaknya bagi mereka yang mampu agar tidak meninggalkan korban. Kerana dengan korban akan lebih menenangkan hati dan melepaskan tanggungan.” (Adwa-ul Bayan fii Iidhohil Qur’an bil Qur’an, hal. 1120, Darul Kutub Al ‘Ilmiyah Beirut, cetakan kedua, tahun 2006)

Siaran akhbar Ahad 28 Oktober 2012

From → Fiqh & Syariah

Tinggalkan Komen

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: